Saran Pakar untuk Atasi Polusi Udara, Tiru Kebijakan India

Berita231 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Pakar kesehatan dan pulmonolog dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Profesor Tjandra Yoga Aditama, mengatakan solusi pengentasan polusi udara di Jakarta dapat mengadopsi kegiatan di New Delhi, India.

“Kemacetan lalu lintas punya peran penting dan perlu penanganan segera. Waktu saya masih tinggal di New Delhi pernah ada pembatasan kegiatan bangun gedung yang menimbulkan debu,” kata Tjandra.

Ia mengatakan orotitas terkait di India juga memeriksa secara ketat polusi knalpot kendaraan, bahkan untuk mobil diplomat seperti yang ia pakai sehari-hari sebagai Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara. Proses uji emisi kendaraan dilakukan di berbagai fasilitas stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) untuk mempermudah layanan. Selain itu, di berbagai simpang jalan yang menjadi simpul kemacetan di New Delhi ditempatkan pot berisi tanaman yang berjajar serupa dinding untuk menghalau polusi.

“Karena di New Delhi pada hari raya tertentu ada yang tinggi kejadian polusi udara karena mercon sepanjang hari. Oleh karenanya, pada hari raya tertentu dilarang penggunaan mercon,” jelasnya.

Direktur Pascasarjana Universitas YARSI itu mendorong pemerintah mengidentifikasi secara lebih jelas apa saja yang menjadi penyebab polusi udara sekarang sesuai proporsi masing-masing.

“Juga sudah banyak dibicarakan tentang kemungkinan sebagian bekerja di rumah, juga ada pemikiran larangan membakar sampah terbuka di halaman rumah, serta kalau sumber polusi dari provinsi sebelah maka dicari penyebab jelasnya dan diatasi langsung di sana,” paparnya.

Selain itu, perlu juga dilakukan surveilans yang baik untuk mengetahui pola gangguan kesehatan dari waktu ke waktu sejalan dengan peningkatan polusi udara. “Di Australia misalnya, jelas ada data bahwa pada masa kebakaran semak-semak maka terjadi peningkatan angka masuk IGD akibat keluhan sesak napas di lokasi itu,” ujarnya.

Baca Juga  Ini Evaluasi Penampilan Jonatan Christie dan Shesar Rhustavito di Australian Open 2023

Iklan

Selain itu, perlu dilakukan pemantauan kesehatan dan penanganan gangguan kesehatan, baik jangka pendek maupun kemungkinan ada tidaknya dampak jangka panjang. “Untuk itu pemantauan secara kohort perlu dilakukan,” katanya.

Imbauan Jokowi
Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan perlu mendorong sistem kerja hibrida untuk mengurangi polusi udara di Jabodetabek, yang dalam sepekan terakhir masuk ke kategori sangat buruk.

“Jika diperlukan, kita harus berani mendorong banyak kantor melaksanakan hybrid working, work from office, work from home mungkin. Saya tidak tahu nanti dari kesepakatan di rapat terbatas ini, apakah (jam kerja) 7-5, 2-5, atau angka yang lain,” kata Jokowi.

Jokowi mengatakan kualitas udara di Jabodetabek selama sepekan terakhir sangat buruk. Dalam jangka pendek, dia memerintahkan kementerian dan lembaga pemerintah nonkementerian (K/L) terkait untuk melakukan intervensi agar kualitas udara di Jabodetabek lebih baik. Intervensi tersebut seperti rekayasa cuaca untuk memancing hujan di kawasan Jabodetabek dan menerapkan regulasi untuk percepatan penerapan batas emisi, khususnya di wilayah Jabodetabek.

Jokowi juga memerintahkan agar ruang terbuka hijau (RTH) diperbanyak di Jabodetabek. Dia juga meminta agar segera disiapkan anggaran penyediaan RTH. Dalam jangka menengah, pemerintah akan konsisten menerapkan kebijakan mengurangi penggunaan kendaraan berbasis fosil dan beralih ke transportasi massal. Dalam jangka panjang, aksi mitigasi dan adaptasi perubahan iklim perlu diperkuat.

Pilihan Editor: Ayo Ubah Gaya Hidup untuk Kurangi Polusi Udara



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *