Kekeringan di Papua Tengah, Muhadjir: Tiap Hari Dipasok Bahan Pangan

Berita223 Dilihat

Losergeek.org.CO, Yogyakarta – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy menuturkan pemerintah telah bergerak membantu masyarakat Provinsi Papua Tengah yang terdampak bencana kekeringan dan kelaparan. 

“Untuk Papua Tengah sudah tertangani, sekarang tiap hari sudah dipasok bahan pangan ke sana,” kata Muhadjir di sela menghadiri Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Majelis Pembinaan Kesejahteraan Sosial (MPKS) Pimpinan Pusat Muhammadiyah di Yogyakarta Jumat 11 Agustus 2023.

Muhadjir mengatakan, sebagian bahan pangan bahkan langsung dipasok ke Lembah Agandugume, melalui bandara terdekat di tiga distrik di provinsi itu. Sedangkan sebagian bahan pangan ditempatkan di Bandara Sinak.

“Tapi bantuan pangan itu kalau ditempatkan di Bandara Sinak, masih harus diambil dulu lalu diangkut dengan jalan kaki selama dua hari satu malam sebelum tiba ke lokasi yang membutuhkan,” kata dia.

“Maka yang kamu upayakan sekarang ini semaksimal mungkin bisa diturunkan di bandara dekat Lembah Agandugume,” kata Muhadjir.

Pembangunan gudang logistik

Muhadjir mengatakan progres pembangunan gudang logistik di wilayah Papua Tengah sendiri  baru dirapatkan kemarin atau Kamis 10 Agustus 2023.

Namun, kata dia, dari pihak Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah bergerak lebih cepat sehingga proses pembangunan  dalam satu hari sudah bisa digunakan.

“Hanya gudang logistik itu targetnya untuk jangka pendek dulu, pokoknya sampai tiga bulan ke depan bisa menampung ketersediaan makanan,” kata dia.

Terutama bahan makanan untuk tiga kecamatan terdampak kekeringan dan kelaparan di Papua Tengah. 

“Untuk jangka menengahnya, nanti akan kamu bangun gudang logistik di perpanjangan runway Bandara Sinak, sehingga nanti pesawat Hercules bisa landing di situ,” kata Muhadjir.

Kalau pesawat Hercules bisa mendarat, kata Muhadjir, pemerintah tak hanya bisa mengangkut bahan-bahan pangan saja. Tapi juga termasuk material untuk pembangunan infrastruktur.

Baca Juga  Lumut Hijau Penuhi Akuarium? Ini Tipsnya Agar Akuarium Tetap Jernih

“Karena Sinak ini bandara yang sangat strategis yang bisa menjangkau ke beberapa distrik sekitar situ,” kata dia.

Iklan

“Tidak hanya di distrik kabupaten  puncak, tapi termasuk distrik yang ada di kabupaten luarnya, termasuk Puncak Jaya, Lani Jaya,” ujar dia.

Muhadjir mengatakan jika area area itu nanti sudah bisa dipakai mendarat pesawat-pesawat berbadan besar, bisa dimulai pembangunan infrastruktur darat. 

“Karena kalau seluruhnya pengiriman logistik mengandalkan jalur udara biayanya mahal sekali,” kata dia.

“Sekali angkut dari jalur udara itu tidak sampai dua ton biayanya Rp 35 juta, sehingga yang akan diangkut dengan biaya transportnya lebih mahal biaya transportnya, makanya kami kejar jalur darat ini bisa segera teratasi,” kata dia.

Kembangkan budidaya umbi-umbian

Muhadjir mengatakan, untuk mencegah bencana kekeringan dan kelaparan di Papua Tengah ini terulang, untuk jangka panjang pemerintah akan mengkaji budidaya bahan pangan alternatif di wilayah itu.

“Varietas umbi-umbian yang cocok untuk wilayah itu kami kaji, terutama yang tahan ketika ada kabut es,” kata dia.

Muhadjir menuturkan pihaknya telah mendapatkan informasi soal varietas tanaman yang cocok untuk dataran tinggi dengan suhu ekstrem dari peneliti Institut Teknologi Bandung (ITB) yang sekarang sudah diterapkan di wilayah Dieng Jawa Tengah.

“Nanti kami lihat apakah suasana iklimnya kemudian juga dinginnya sama enggak dengan pegunungan Dieng, karena di Agandugume itu ketinggiannya 9000 kaki berarti sekitar 4 ribu di atas permukaan laut,” kata dia.

PRIBADI WICAKSONO

Pilihan Editor: Muhadjir Sebut Perpanjangan Runway Bandara Sinak di Papua Butuh Waktu Tiga Bulan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *