Al-Qahtani, Lansia Saudi Berusia 110 Tahun yang Kembali Bersekolah

Berita222 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Seorang wanita Saudi membuktikan pepatah lama “lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali” dengan kembali ke sekolah – pada usia 110 tahun. Nawda Al-Qahtani, demikian nama wanita lansia ini, kembali ke studinya dengan bantuan Pusat Al-Rahwa di Provinsi Umwah di barat daya Kerajaan.

Ibu empat anak – anak tertuanya berusia 80 tahun dan yang termuda berusia 50-an – mengatakan kepada Arab News, Senin, 7 Agustus 2023, bahwa belajar membaca dan menulis telah mengubah hidupnya.

Sejak mengikuti program pemberantasan buta huruf beberapa minggu lalu, dia bersekolah setiap hari bersama lebih dari 50 orang lainnya.

Siswa dari segala usia diajarkan dasar-dasar alfabet dan beberapa ayat Al-Quran.

Al-Qahtani mengatakan dia menikmati pelajaran dan memastikan dia menyelesaikan pekerjaan rumahnya setiap hari.

Kantor Kementerian Pendidikan di Bisha membagikan postingan di X tentang Al-Qahtani di mana perempuan berusia 110 tahun itu mengungkapkan rasa terima kasihnya karena dikutrsertakan dalam kelas pemberantasan buta huruf.

Ia mengakui, belajar di usia senja bukan masalah sederhana.  “(Ini) adalah masalah yang sulit, terutama bagi seseorang yang berusia di atas 100 tahun,” katanya.

Namun, dia mengatakan, sebenarnya ia sudah lama ingin belajar baca tulis, namun selalu tertunda.

Al-Qahtani mengungkapkan penyesalannya selama bertahun-tahun yang telah berlalu tanpa meningkatkan pendidikannya, menambahkan bahwa “tentu saja akan banyak mengubah hidup saya dan kehidupan orang lain.”

Penundaan itu bukan karena masalah individu dalam hidupnya, katanya, tetapi hal biasa bagi ratusan perempan dari daerah pedesaan, yang tidak dapat menyelesaikan studi mereka karena isolasi geografis.

Empat anak Al-Qahtani mendukung studinya dan optimis dengan perkembangan baru dalam hidupnya.  

Iklan

Putranya yang berusia 60 tahun, Mohammed, mengatakan kepada Arab News bahwa dia mengantar ibunya ke pusat pelatihan setiap pagi dan menjemputnya di akhir kelas.

Baca Juga  Cara Mengobati Batuk Berdahak dan Batuk Kering dengan Cepat Secara Alami pada Bayi

Ia mengaku senang dan bangga bahwa ibunya belajar sesuatu yang baru setiap hari.

“Kami tentu tahu bahwa hal ini tidak mudah bagi ibu kami yang sudah berusia lebih dari 110 tahun. Namun sebuah langkah yang membuat seluruh anggota keluarga merasa bangga.

“Kami benar-benar berharap dapat kembali ke masa lalu untuk memberinya layanan pendidikan terbaik.”

Pemerintah provinsi hanya memiliki satu sekolah menengah untuk perempuan, yang menempatkannya di bawah tekanan besar, katanya.

Al-Qahtani menambahkan bahwa dia berharap pihak berwenang akan mendirikan lebih banyak sekolah untuk pendidikan umum agar orang lain bisa melek huruf dan menyelesaikan pendidikannya.

“Kami ingin provinsi kami benar-benar bebas dari buta huruf. Setiap orang harus bergandengan tangan memberantas buta aksara untuk memperoleh pendidikan formal yang khas yang melayani putra-putri kita dan membantu mereka mendapatkan kesempatan kerja yang baik di masa depan,” katanya.

ARAB NEWS

Pilihan Editor Peristiwa Penusukan di Korea Selatan, KBRI Ingatkan WNI Hati-hati



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *